Satu Tambah Satu Sama Dengan Dua ?

Satu Tambah Satu Sama Dengan Dua ? Jul 8, ’08 2:40 PM
for user ninelights

Waktu SMA, saya memang aktif di banyak organisasi. Mungkin ada enam yang saya ikuti, dan dua diantaranya berhubungan erat dengan kesiswaan. *Sampai salah satu guru yang paling deket sama saya tanya,’Kamu ada masalah di rumah ?’. So I said,..Nop! Not at all..*

 

Pramuka adalah salah satunya. Tidak tahu kenapa, sejak SMP saya cinta mati dengan kegiatan ekstra kulikuler ini. Mungkin karena terlihat mandiri, merasa mampu berkarya dengan kemampuan sendiri dan berdiri di atas kaki sendiri. Dari mulai heking, tali temali, rumus morse peluit sampai semafor (dua terakhir saya nggak pernah bisa hafal sampai sekarang, kasian bener!!)

 

Ketika usia mulai beranjak dan mampu meraih pradana di pundak, saya merasa bahwa predikat mandiri benar-benar di dalam genggaman. Sampai tiba saatnya saya trauma karena sakit yang tak kunjung sembuh waktu berkemah di suatu wilayah di sekitar Semarang.

 

Pernah suatu ketika saat saya sudah lulus SMA dan kebetulan menjadi mentor untuk penulisan skenario, secara kebetulan saya bertemu dengan mantan kakak senior yang memang terus menjadi Pembina Pramuka di SMA*secara gitu ya ekstrakulikuler wajib bagi kelas satu*. Mungkin dia awalnya kaget melihat perubahan drastis yang terjadi pada diri saya. Yang dulu agak gendut, tomboy, serampangan, berkulit hitam, gondrong nggak keurus*bukan wewe gombel ya*, yah pokoknya begitulah*ngebayanginnya parah bener nih orang..hehehehe*..tapi sekarang..waow..keren..!!hehehe*narsisnya kumat!*

 

Tapi lalu semakin kaget sewaktu dia tahu kalau saya lebih peduli dengan kegiatan yang baru saja saya tekuni dan menduduh saya sebagai seorang penghianat secara tidak langsung karena lebih memilih untuk membimbing dunia perfilman yang umurnya baru sebentar daripada dunia kepramukaan yang sudah bertahun-tahun mengakar dalam jejak kehidupan saya.

 

Bukan karena saya membenci para Boden Powell junior ketika pada akhirnya, setelah lebih dari enam tahun saya tekuni, saya berpaling begitu cepat*kayak menekuni profesi pembunuh bayaran lalu tobat ya?hehehe.serem amat!*,. Dunia kepramukaan, saya yakin bukan dunia arogan dan kesombongan. Dan sang pemandu duniapun tidak memiliki cita-cita buruk demi merusak citra kemanusiaan yang ada pada organisasi yang telah dibentuknya berpuluh tahun lamanya itu. Saya cuma lelah. Saya cuma berada di tempat dan waktu yang salah sehingga selama enam tahun saya berguru di kepramukaan saya merasa tidak memiliki ilmu apapun kecuali rasa sombong, angkuh, merasa hebat dan merasa memiliki kuasa. Dan terlebih, saya tidak mampu menurunkan ilmu bermanfaat yang saya punya karena saya sebenarnya tidak punya apapun kecuali kosong..kecuali sepi..

 

Mungkin masih ada serpihan rasa dendam itu untuk saya..Tapi setiap orang memiliki hak untuk menentukan hidupnya sendiri..bukan mereka, bukan organisasi, bukan karena saya berada di pihak yang minor..Saya cuma ingin, ilmu sedikit yang saya punya, bisa saya bagi ke orang lain..Tapi mungkin saja saya masih seorang pramuka, yang mencoba menerapkan ilmu dasa dharma ke dalam dunia saya sekarang..dunia perfilman..

 

siapa tau..ya, siapa tau..

reply edit delete
15 CommentsChronological   Reverse   Threaded
delete reply
julianawa wrote on Jul 8, ’08
Pramuka itu kn yg penting semangatnya, ngga melulu tekun di pramuka itu sendiri..
edit delete reply
ninelights wrote on Jul 8, ’08

Pramuka itu kn yg penting semangatnya, ngga melulu tekun di pramuka itu sendiri..

Emang Yeti seneng sama Pramuka jaman SMA dulu..?hehehehe
delete reply
bigayah wrote on Jul 9, ’08
Wah.. Nana aktif di Pramuka, tapi tidak hafal sandi dan kode. Hahahahaha! Nana Pramuka palsu! ;p *ditendang Nana* Waktu SD dan SMP, aku cukup aktif di Pramuka. Pas SMA aku udah gak pernah ngurusin Pramuka lagi, paling kalo diminta untuk melatih, diundang acara ini-itu. Karena pas SMA sibuk ngurus di marching band, OSIS, perpustakaan, klub sastra dan English Club. Hehe.. Jadi.. Adios, Pramuka.. Tapi memang bener yang dikatakan Nana. ‘Lulusan’ Pramuka memang terkenal dgn keangkuhan tiada tara *hiperbola* Stereotipe seperti itu seharusnya dapat dihapus agar imej Pramuka tidak bergeser.

Na.. Sejak kapan sih kamu mulai menekuni dunia perfilman? Atau lebih tepatnya, sejak kapan kamu mulai menulis?

delete reply
ayutyas wrote on Jul 10, ’08
Nana = Pramuka + ekstra kurikuler lainnya + sibuk banget waktu SMA.
huh.. panjang amat rumusnya. Apalin tuh, besok keluar di ulangan fisika..
delete reply
julianawa wrote on Jul 11, ’08

Emang Yeti seneng sama Pramuka jaman SMA dulu..?hehehehe

Hahaha.. tauk ajah ellu. Makanya aku bilang apa?. Aku bilang yg penting semangatnya, bukan tekun nya di pramuka.. Hee..
*ngeles mode ON*
edit delete reply
ninelights wrote on Jul 13, ’08
bigayah said

Wah.. Nana aktif di Pramuka, tapi tidak hafal sandi dan kode. Hahahahaha! Nana Pramuka palsu! ;p

Well..meski perjuangan Nana untuk mendapatkan jabatan atau pangkat tertentu dalam pramuka itu cukup sulit..kayak suruh jalan sendirian di kuburan Bergota tengah malem,rela diteriaki dan dikrjain habis-habisan sama kakak senior..mau nglakuin apa aja biar dapet tanda tangan, dan ain sebagainya yang menurut sahabat saya, semua itu udah sangat menakutkan, tapi, di saat akhir masa kejayaan saya*apaan coba* saya merasa semua itu saya dapatkan dengan cukup mudah..

mungkin salah satu kelebihan saya adalah berani..berani melakukan hal yang orang lain nggak bisa, saya pasti bisa..berani malu..nekat..teges*mungkin galak lebi htepat..hahaha*, dll so hal lain ngga kbegitu diperhatikan..dan kalau misalpun ada hal yang ternyata membuat saya enggan melakukannya,selalu saja ada faktor luck yang membuat saya tidak harus melakukannya..

tapi setelah dipikir-pikir..Meski itu terlihat top markotop di mata orang lain..bagi saya, sya cuma orang yang terlalu sombong dan keras kepala..karena apa yang saya lalui itu tidak lain dan tidak bukan, cuma demi kepentingan saya sendiri..dan saya tidak mampu memberi secuil ilmu, meski cuma sedikit, untuk orang lain, agar bermanfaat baut dia..so apa yang harus saya pertahankan..

edit delete reply
ninelights wrote on Jul 13, ’08
bigayah said

Na.. Sejak kapan sih kamu mulai menekuni dunia perfilman? Atau lebih tepatnya, sejak kapan kamu mulai menulis?

Udah lama sih sebenarnya..sejak SMP mungkin..cuma karya pertama, masuk ke majalah sekolah waktu SMA..terus abis itu sering masuk cerpen dan puisinya di tren(sekarang gak ada, udah di ganti Olga..)dan suara merdeka untuk cerpen pewayangan sama artikel..

soal skenario, saat saya diperkenalkan dengan Kronik Filmedia(dulu Kronik Kine Klub), dan bertemu dan berkenalan dengan orang-orang yang luar baisa..

delete reply
bigayah wrote on Jul 13, ’08

karya pertama, masuk ke majalah sekolah waktu SMA..terus abis itu sering masuk cerpen dan puisinya di tren(sekarang gak ada, udah di ganti Olga..)dan suara merdeka untuk cerpen pewayangan sama artikel..

TIDAAAAKKKK! Dengan prestasi segudang masih mengatakan karyanya jauh dibandingkanku?? Gila! Nana sableng! Sudah sampe Suara Merdeka pula! Huwaaa… Na… puisiku cuma jago kandang, Na… Dulu cuma dimuat tiap minggu di harian Rakyat Bengkulu. Terus begitu sampai aku lulus SMU. Lalu keberuntungan memaksa tulisanku terbit di majalah Horison, edisi November 22002. Sudah… tidak ada karya lain yang bersedia dimuat setelah itu.. paling artikel singkat di Media Indonesia. Dan menulis iseng untuk lembaga dakwah kampus dan menerbitkan buletin sastra radikal bersama teman0teman seperjuangan. Tapi lihat apa yang sudah Nana lakukan sampai saat ini? Dan Nana masih menganggap belum melakukan apapun??! Tidak! Itu omong kosong macam apa lagi??!! Ahhhh….

Ya sudah… aku terkejut saja… Sekaligus sebel dengan “kerendahan hati”mu… Hehehe! ;p Hayo, jangan manyun!

delete reply
bigayah wrote on Jul 13, ’08

Well..meski perjuangan Nana untuk mendapatkan jabatan atau pangkat tertentu dalam pramuka itu cukup sulit..kayak suruh jalan sendirian di kuburan Bergota tengah malem,rela diteriaki dan dikrjain habis-habisan sama kakak senior..mau nglakuin apa aja biar dapet tanda tangan, dan ain sebagainya yang menurut sahabat saya, semua itu udah sangat menakutkan, tapi, di saat akhir masa kejayaan saya*apaan coba* saya merasa semua itu saya dapatkan dengan cukup mudah..

Ya pasti seperti itu jalannya… AKu pun juga mengalami masa-masa yang sulit untuk menduduki suatu jabatan di kegiatan marching band SMU dulu. Tidak ada perjalanan yang mulus, Na… Hanya sinetron yang seperti itu. Hehehe!

Nana merasa sampai sekarang masih belum bisa berbagi ilmu walaupun sedikit untuk orang lain? Karena itu, angkatlah aku menjadi muridmu, wahai Guru… Hwehehe! *sembah sujud*

edit delete reply
ninelights wrote on Jul 14, ’08
Ah,bpk lebih hebat dbnding sy..smua itu cuma jd ms lalu krn na2 blm bs mmpertahankan lg..krn dulu mrasa cpt puas,dan skrg,blm ad wktu..u know what i mean..
edit delete reply
ninelights wrote on Jul 14, ’08
@ayu:aku bahasa,yuk..ga ada ilmu fisikany..coba rumusny diganti sama sjarah budaya+bhs prancis aja..hehe
delete reply
ayutyas wrote on Jul 14, ’08

@ayu:aku bahasa,yuk..ga ada ilmu fisikany..coba rumusny diganti sama sjarah budaya+bhs prancis aja..hehe

lah..siapa bilang nana dulu IPA? hehehe..Kan Bu Edi guru bahasa Perancis, bukan guru Akuntansi. Hayah.. opo meneh iki..?
delete reply
ayutyas wrote on Jul 14, ’08
buat yeti,
tapi kan Pramuka mempertemukan dirimu dan mas siapa itu.. (lupa namanya..) hehehe,,,
edit delete reply
ninelights wrote on Jul 16, ’08
ayutyas said

buat yeti,
tapi kan Pramuka mempertemukan dirimu dan mas siapa itu.. (lupa namanya..) hehehe,,,

Mas Novian..*kalo protes dan mengkoreksi berarti memang dia sungguh berarti dihatinya..hwahwahwahwa..yeah!*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s