[Lomba MP Parodi] The Unpublish Story Of Wolverine

Jul 21, ’12 12:53 AM
for everyone

Sejak usaha persewaan ngepetnya mengalami penurunan pendapatan yang sangat tajam dikarenakan babi ngepetnya dikepet sama babi lain, Logan nglangut sendirian di ujung tebing sambil memikirkan bagaimana caranya namanya yang sekeren dan sebule itu bisa jadi dukun babi ngepet sewaan di sebuah kampung yang isinya pada saling ngepet mengepet semua. Selain itu, dia sedang memikirkan suatu cara untuk bisa tetap bertahan hidup selain dari menjadi seorang dukun babi ngepet sewaan. Dia bosan dengan dunia perngepetan. Tersinggung sedikit, datang orang, suruh ngepet. Miskin sedikit, suruh ngepet. Jemuran belum kering gara-gara hujan melulu, suruh ngepet. Lha itu yang dikepetin siapa? Tuhan? Ya, nggak bisalah! Dan akhirnya calon klien itu uring-uringan, pergi dengan kecewa dan lalu datang ke dukun lain untuk ngepetin babinya Logan tiap kali si babinya Logan beraksi cuma karena sebel aja sama penolakan si Logan. Alhasil, usaha Logan mengumpulkan uang semakin hari semakin tak membuahkan hasil. Selain itu, Logan jadi dikirimi banyak babi ngepet karena mereka semua mengira kalau Logan mau melarikan semua uang hasil dari ngepet.

Tetapi bukan karena calon klien gila kurang ajar itu yang membuat si Logan galau dan nawaitu ingin pindah kerjaan. Tapi karena dia memang benar-benar keki terus-terusan ronda tiap malam. Bukan babinya yang capek, tapi jaga lilinnya yang nyusahin. Logan masih punya banyak kerjaan yang harus segera diberesin! Pub, meni, pedi, cabut bulu. See? Banyak!

Sejak menderita amnesia, Logan bahkan tidak ingat apa profesi dia sebenarnya, siapa bosnya, dan kadang suka bingung, kenapa pada malam hari di dadanya banyak sekali tumbuh bulu sementara teman sekamarnya cuma mentok lebat di bulu hidung dan bulu ketek (Sebatas yang bisa dia lihat, tentu saja). Kadang sih dia bertanya pada jangkrik yang ngekrak-krik di depan rumah tentang persoalan perbuluan ini. Konon katanya, jangkrik ngekrak-ngekrik itu adalah Mathayus, si Scorpion King yang lagi nyamar karena riweuh dikejar-kejar The Avangers yang nagih uang pajak tutup mulut ke wartawan infotainment karena tahu rahasia bahwa si Mathayus berhasil jadi gede dan berisi itu hasil dari minum pil sari rapetnya Cat Woman yang dipadukan dengan limbah hasil nginangnya Mpok Nori dan sedikit goyang gergajinya Dewi Persik. Logan saja bingung apa harus percaya dengan cerita itu atau tidak. Yang jelas, masalah perbuluan ini telah dijawab si jangkrik dengan cukup bijaksana. Katanya, salah satu penyebab Logan banyak bulu adalah karena dia banyak melakukan sesuatu yang tidak lazim, yang berdosa, yang membuat bulunya juga kadang bau asem banget seperti kambing yang punya empat ketek. Jadi alangkah baiknya, apapun kerjaan Logan yang sekarang segera ditinggalkan. Ganti yang baru, yang lebih berkah, yang lebih halal. Apalagi ini sudah masuk bulan puasa, imbau si jangkrik. “Lalu kerja apa, Krik?” si Logan bertanya dengan muka melas sambil ngemil buah kurma. “Gue tuh gak punya bakat apa-apa selain jagain lilin!”

Si jangkrikpun kemudian membujuk si Logan untuk mendaftarkan dirinya menjadi peserta Indonesia Mencari Yang Nggak Punya Bakat. Syaratnya, selain harus bertampang ngenes, dia juga harus sadar betul kalau dirinya memang tidak punya bakat. Si Logan semangat. Setelah minum jamu mengkudu, luluran pete, dan diam-diam minum sari rapet lagi, Logan mendaftar audisi. Sudah lebih dari enam jam berdiri, dehidrasi tingkat dewa, muka sudah awut-awutan, tapi sebelum di-interview panitia Logan dinyatakan tidak lolos audisi. Kata si pihak panitia, Logan terendus memiliki bakat ganteng yang bisa membuatnya masuk majalah Trubus. Logan pun marah. Tak dinyana, di sela-sela tangannya, keluarlah besi panjang mirip cakar yang membuat orang-orang terdiam melihatnya. Namun niatnya untuk merobek-robek benda pupus ketika seorang kakek ompong mendekatinya dan tanya, “eh, ini teh Mas Logan yang tukang kerok punggung terkenal di film Wolperin itu? Waduh, aku mau dong ah dikerokin sama Mas Logan. Pan lumayan atuh. Masuk angin nih…”

Dan mendadak saja banyak peserta yang minta dikerokin sama Logan pake besi di tangannya karena film X-Men Wolverine itu sudah booming di mana-mana. Seperti mendapat ilham, setelah pulang, si Logan langsung buka usaha baru dengan nama “Logan, bintang film Wolperin, si ahli kerok profesional. Tidak lecet, uang kembali. Yuk mari!” Sayangnya, penduduk ngepeters masih tidak terima karena uang mereka tak pernah dikembalikan. Sekalian, kan habis jagain lilin biasanya banyak yang masuk angin. Walhasil, Logan diwajibkan untuk mengerok punggung mereka semua tanpa bayaran sampai si Logan mampu nyewa dukun ngepet sewaan untuk ngembaliin uang perngepetan yang dulu katanya dicuri oleh si klien kurang ajar satu itu yang sudah ngepetin babi ngepet miliknya. Logan pusing. Dia jadi semakin sering ke masjid dan ngadu sama yang punya hidup, kenapa mau tobat banyak aja godaannya… [ ]

Sebuah parodi untuk Warga Multiply

22 CommentsChronological   Reverse   Threaded

malambulanbiru
malambulanbiru wrote on Jul 21
Salut. Aku selalu salut sama yang bisa bikin cerpen naratif kayak ini (dialognya cuma 2). Apik apik. Tur rapi. Semoga menang,Kaka!

jampang
jampang wrote on Jul 21
keren…. keren…

gimana yah supaya bisa bikin kaya gini?

tintin1868
tintin1868 wrote on Jul 21
logan babi ngepet penjaga lilin yang ga punya bakat? eeaahh jadi tukang kerok pula..😀

puritama
puritama wrote on Jul 21
makanya, kalo ngepet itu kudu jaketan… jaket wol tuh, biar anget~

lugusekali
lugusekali wrote on Jul 21
kasian logan… Buat tobat kok ya susah.

“Gan, sabar ye… Ntar juge ade masanye” *tepuk2 punggung logan*

malambulanbiru
malambulanbiru wrote on Jul 21
Dik Pea sounds pengalaman sekali!

*njagain lilinnya dik Pea*

puritama
puritama wrote on Jul 21

Dik Pea sounds pengalaman sekali!

*njagain lilinnya dik Pea*

pengalaman banget… ngeronda~

ninelights
ninelights wrote on Jul 21

Salut. Aku selalu salut sama yang bisa bikin cerpen naratif kayak ini (dialognya cuma 2). Apik apik. Tur rapi. Semoga menang,Kaka!

Semoga djurinya terketuk pintu hatinya saat membaca ini…
ahehehehe

suwun, kakak!🙂

ninelights
ninelights wrote on Jul 21
jampang said

keren…. keren…

lho, lha mana ketawanya?
ahehehehehe

ninelights
ninelights wrote on Jul 21
jampang said

gimana yah supaya bisa bikin kaya gini?

Waktu aku mau buat ini pengen banget kalo si Logan endingnya jadi tukang kerok di kampungnya…Jadi aku nonton teve, dan lihat-lihat stock film di rumah…siapa tahu dapat ide lain… dan dapet.🙂

ninelights
ninelights wrote on Jul 21

logan babi ngepet penjaga lilin yang ga punya bakat? eeaahh jadi tukang kerok pula..😀

heh, ayo ngakaaak, kakaaaaak!😄

ninelights
ninelights wrote on Jul 21

makanya, kalo ngepet itu kudu jaketan… jaket wol tuh, biar anget~

~pengalaman banget sepertinya…
😐

ninelights
ninelights wrote on Jul 21

kasian logan… Buat tobat kok ya susah.

“Gan, sabar ye… Ntar juge ade masanye” *tepuk2 punggung logan*

Gitu dweh😄

ninelights
ninelights wrote on Jul 21

Dik Pea sounds pengalaman sekali!

See, Dek Pera? See?
:))

ninelights
ninelights wrote on Jul 21

pengalaman banget… ngeronda~

ahmacacih?
itu bisa masak enak gitu mesti abis jagain lilin kan? kan?? kan???

rembulanku
rembulanku wrote on Jul 21

“Logan, bintang film Wolperin, si ahli kerok profesional. Tidak lecet, uang kembali. Yuk mari!” Sayangnya, penduduk ngepeters masih tidak terima karena uang mereka tak pernah dikembalikan.

ixixixixi…. tukang kerokan prof kok lecet2

ninelights
ninelights wrote on Jul 22
@Mbak Lala: lha, kalo ngerok tuh pan selalu meninggalkan bekas ya tho…Jadi semakin lecet tubuh si yang dikerok berarti semakin profesional bukan?
*teori mblegedes*
:))

fickleboon
fickleboon wrote on Jul 25
Na, di tagsnya disertakan juga karakter/film yang diparodikan yaaa🙂

mwah

ninelights
ninelights wrote on Jul 25

Na, di tagsnya disertakan juga karakter/film yang diparodikan yaaa🙂

mwah

LAKSANAKAAANNN!

*mengetik kata “Wolverine” pada tags

ninelights
ninelights wrote on Jul 25

*mengetik kata “Wolverine” pada tags

dan teman-temannya :))

fickleboon
fickleboon wrote on Jul 25

dan teman-temannya :))

hahahahaha….

fickleboon
fickleboon wrote on Jul 25
LOCK!
DITANDAI!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s