The Raid

Karena rasa penasaran yang cukup tinggi, akhirnya, saya, Cherie, Neysa, dan Ayu,menonton film ini kemarin malam di Theathe 2, Paragon, Semarang. Untuk mencegah flu menjalar, beberapa jam sebelumnya sudah sempat minum obat, jadi malamnya sudah fit (bahkan sepertinya flunya hilang, horeeeeee). Saat memasuki gedung bioskop dan melangkah naik menuju tempat duduk paling atas, kami diiringi dengan dialog Rey Sahitapy yang bilang, sebentar ya dan sekian detik kemudian ada bunyi sound effect senjata yang membuat penghuni gedung bioskop lainnya, sedikit menjerit kaget.

Setelah sampai di tujuan, kamipun duduk manis dan dudukmanis😄 menonton film itu. Benar saja, di sepanjang durasi, penonton hampir tidak dibiarkan mengambil napas mereka sendiri saat melihat lantai demi lantai yang pasukan khusus sambangi ini berisi beraneka jenis pertempuran yang hampir semuanya sadis. Saya juga sepertinya senang melihat ketiga teman saya pada ketakutan sementara saya duduk santai dan memajukan badan demi lebih mencoba menikmati film itu. Kata mereka, walah iki jane ngancani Mbak Nana tho iki, (terjemahan: walah ini sebenarnya malah nemenin Mbak Nana doang (untuk nonton film the raid) ini) Hahahaha. Bahkan, saat ada rombongan penonton yang datangnya telat, yang salah satu rombongannya berjenis kelamin laki-laki ini, yang lalu duduk di sebelah saya itu, sampai mengangkat kedua kakinya dan membenamkan kepalanya kebalik dengkulnya. Hahahahahahaha

Mungkin karena saya terbiasa melihat adegan sadis yang slow (maksudnya disini adalah adegan yang pasti sanggup membuat saya benar-benar takut, mual, dan benar-benar merasakan apa yang pemainnya rasakan di film itu) adegan sadis yang disuguhkan The Raid ini tergolong biasa saja. Mungkin karena adegan itu berlangsung cepat, tap! tap! tap!, jleb! Jleb! Jleb!, Dor! Bret! Dor!, Crottt! Blarrr! Crottt!, dll, dsb, dst, Im watching it sambil ngunyah roti loh. Hahahahahaha.

Dalam sebuah wawancara di salah satu stasiun swasta di negeri ini, Iko Uwais, pemeran utama film The Raid mengatakan bahwa film ini adalah film fiksi belaka. Maka demi meyakinkan para penontonnya akan kefiksian film ini, salah satu caranya adalah dengan melabeli satuan kepolisian ini hanya dengan sebutan pasukan khusus. Tidak ada embel-embel SWAT, CSA, Anti Teror, dll. Sayangnya, kefiksian tersebut tidak begitu sampai di mata masyarakat yang menonton dikarenakan seragam yang dikenakan pasukan khusus tersebut masih berbau-bau polisi anti teror buatan dalam negeri.

Terlebih, dalam segi cerita, film the raid masih tergolong film yang sangat biasa dibandingkan dengan film drama action/atau action lainnya. Moral of the story juga minim. Jika ingin membandingkan dengan film buatan negeri Asia lain, maka film the Raid masih kalah jauh dibandingkan dengan Ong Bak, misalnya. Mungkin karena The Raid dibuat terlalu terburu-buru (?) sehingga karakter para pemainnya kurang dieksplor dengan lebih baik. Logika film fiksinya juga,menurut saya, masih kurang masuk akal. Hanya suguhan kekerasan dengan tujuan pencapaian yang gregetannya anti klimak. Acting para pemeran utama, pemeran pembantu, pemeran tukang palak, preman, udah oke. Hanya sayang dialog dan ceritanya saja.

But, well, tetap, setiap film punya sisi kelebihannya. Dan salah satu kelebihannya adalah penghargaan yang didapat oleh The Raid. Mungkin penghargaan tersebut didapatkan berdasar keterpesonaan mereka (orang luar sana) terhadap ilmu bela diri Indonesia, pencak silat, yang menurut mereka tergolong baru, langka, dan luar biasa, dan, otomatis sayapun patut berbangga karenanya. Tapi apa pun itu, menurut saya, penghargaan dan sorotan media International terhadap film The Raid ini pasti merupakan peluang yang sangat besar bagi para filmmaker Indonesia untuk dapat menghasilkan film-film berkualitas lain yang lebih baik, yang pada akhirnya nanti bisa lebih membanggakan Indonesia, diputar di seluruh dunia, termasuk Hollywood , dan masuk dalam jajaran film-film tak terlupakan dalam sejarah perfilman dunia.

Acting: 4/5*
Scenario: 1 1.2/5*
Directing: 4/5*
DOP: 4/5*
Editing: 4/5*
Ending: 2/5*

24 thoughts on “The Raid

  1. cherientan

    Klo menurut aku, koreo actionnya cantik banget..natural..Banyak kejutan :DAda bbrpa teknik membunuh yg ‘berseni’…Aku banggaaa pencak silat bs disajikan dgn ‘indah’ dan diterima di kancah internasional huhu. Banyak memorable scene pokonya..Yahh klo dr segi alur cerita emg msh kurang tp krn dari rumah ekspektasi nontonnya adl action, jd kekurangan itu termaafkan😀 krn ditutupi prtunjukan pencak silat yg memukau.Skedar tips buat yg mau nonton, klo brharap byk soal cerita dan acting dr film ini mgkn bakal kecewa. Tp coba fokus pd actionnya, ga bakal kecewa krn The Raid emg sedang memperkenalkan silat. Overall bagus..Film action Holywood jarang ada yg sebrutal dan sevulgar ini :DWlopun msh ada kekurangan dsna sni..Tetep aku kasi standing ovation buat film ini…Baru kali ini liat film action keren tanpa teks hehe..Oya, ending yg agak ngegantung mgkn krn ini film trilogi..Ga sabaaarr nunggu sekuelnya hihi..Dan ga lupa aku kasi bintang empat deh buat The Raid..😉

    Like

  2. ninelights

    @Mas Harri: ada penilaian khusus koregrafernya gak sih di film itu? Atau koreografi termasuk di dalam sub directing, dari directornya yah? Kalau itu memang keren. Udah termasuk yang aku kasih bintang empat kan berarti?Cuma memang kalo untuk ujian kesadisan, sadisnya film itu, biasa.🙂

    Like

  3. ninelights

    @Cherie: Shaolin soccer juga action kan?🙂 Ong Bak juga action. Apalagi film super lebay yang masih miliknya Stephens Chow yaitu Kungfu Hustle, yang bisa membuat ngakak plus kagum dan sampai sekarang, diputer ulang pun enggak bosen. Tapi oke, selain karena ilmu bela diri,Stephen masih menggunakan unsur teknologi.Tapi bagaimana kalau dibandingkan dengan Ong Bak? The Raid dan Ong Bak sama-sama tanding sama pedang, golok, parang, lawan kemampuan bela diri yang juga berniat memperkenalkan budaya masing-masing. Acungin jempol empat, sepuluh bahkan untuk unsur yang satu itu. Tapi tetep, next time, kalau film ini jadi di-re-make sama hollywood, perlu ada perbaikan skenario cerita, alur, konflik yang tajam yang oke yang pasti boleh aja mempertahankan kejutan mereka sampai akhir, agar film the Raid enggak hanya keren sesaat habis itu menguap begitu saja dan bahkan malah tenggelam karena orang luar bisa membuat film itu jadi ‘lebih baik’ dalam hampir segala-gala unsurnya.

    Like

  4. drprita

    anak saya juga manas2in supaya saya mau nonton film ini. Tapi…terimakasih deh. Apalagi setelah membaca rewiewnya di sini. Ada istilah “membunuh yg berseni” segala. Tfs…mungkinnya cocoknya memang buat anak muda ya

    Like

  5. ninelights

    drprita said: anak saya juga manas2in supaya saya mau nonton film ini. Tapi…terimakasih deh. Apalagi setelah membaca rewiewnya di sini. Ada istilah “membunuh yg berseni” segala. Tfs…mungkinnya cocoknya memang buat anak muda ya

    hehehehe.Martial Art namanya,Dokter.😄.

    Like

  6. ninelights

    malambulanbiru said: Btw, nonton o juga Shoot ‘Em Up. Meski alur cerita tidak terlalu penting tapi tetap dijaga dan digarap lumayan baik. Karakter tokohnya juga.

    UDAH! :))Pemeran utamanya memang ‘sarap’ dan super ‘nekat’. :))Gak takut mati bener.:))

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s